Geng Bas Sekolah

July 26, 2012

Melayu Bakal Musnah Seperti Rohingya


SUDAH puluhan tahun Muslim Rohingya di Myanmar berjuang untuk mendapat hak mereka. Malah tidak sedikit darah, wang, tenaga dan air mata yang dicurahkan mohon diiktiraf untuk menjadi warganegara. Untuk menumpang teduh dan mencari sesuap nasi dari tanah tumpah darah mereka sendiri. Namun nampaknya, hingga kini perjuangan itu tidak ke mana.

Mana agaknya pejuang hak asasi antarabangsa, mana agaknya cerdik pandai dan alim ulama, mana agaknya ahli pemikir dunia, mana agaknya penyokong demokrasi ternama. Semuanya diam umpama tikus jatuh ke dalam tepung. Sang juara dan pejuang agung ternama terbenam dalam lubuk legasi dan kepentingan diri. Terkontang-kantinglah Muslim Rohingya dibunuh, diusir dan dianiaya.

Bukan sahaja tidak mendapat simpati di tempat sendiri, dari kalangan saudara mara seagama, malah mereka diusir dari perairan negara jiran yang seagama dan mempunyai pertalian saudara jika diteliti susur galur sejarahnya.

Cubalah renungi di mana sahaja, di Asia malah di Amerika adakah ini berlaku begitu. Kononnya mereka pejuang kebebasan dan hak asasi, tetapi masih penuh hasad dengki. Orang Islam sentiasa dipandang serong, malah warna kulit masih tetap diperkatakan meskipun tidak secara terangan.

Proses apa yang berlaku di Myanmar dan nasib yang menimpa Rohingya sepatutnya membuka mata kita. Justifikasi sudah jelas, analogi sudah menepati, bukti terang terserlah cuma mungkin akal sahaja yang masih belum mampu diwaraskan untuk menerima kebenaran. Kerana dalam kehidupan realiti sebenarnya, kebenaran selalunya adalah sesuatu yang pahit dan sukar untuk diterima.

Bagaimanapun, nasib dan tragedi Rohingya sepatutnya boleh menjelaskan segalanya. Ia satu bukti nyata untuk mereka yang ikhlas menilainya.

Betapa beruntungnya hidup di Malaysia, betapa sucinya hati budi bumiputera yang sentiasa dituduh dengan pelbagai kata nista, dicemuh malah dijadikan mangsa cerca. Bayangkan kalau mereka di Myanmar, apa bakal nasib yang akan menimpa dan tidakkah itu boleh diteladani dan dipandang dengan seikhlas hati.

Sedih hati jika kita membaca pelbagai cercaan di blog dan pelbagai laman media elektronik dewasa ini. Dengan perkataan kesat yang berbaur sumpah seranah, maki hamun dan pelbagai kutukan yang bukan sahaja bagai menghina tetapi turut menyentuh perasaan sehingga tergamak menyentuh bangsa, keturunan dan agama.

Bagi umat Islam di negara kita pula kena bermuhasabah. Kenangi nasib rakan dan saudara seagama kita di Myanmar sana. Pernahkah hinggap di minda kita bahawa nasib yang sama juga mungkin bakal menimpa dan kita akan masuk pada bakul yang sama jika kita leka.

Sekali lagi kita merujuk kepada umat Islam di Semenanjung Arab sana tidak terkecuali di Libya kini mereka sudah ditimpa musibah akibat leka. Kononnya nak memperbaiki nasib negara tetapi akhirnya jatuh ke dalam percaturan petualang yang bersorak kerana akhirnya runtuh sudah empayar Islam seluruh dunia.

Sudah tibalah janji Allah, sungguh benar sabda Rasulullah di mana umat Islam di akhir zaman banyak bilangannya tetapi kurang impaknya umpama buih di lautan yang luas.

Benarkah hujahan di atas ini boleh berlaku? Mari kita undur hanya kira-kira 622 tahun lalu, teliti apa yang berlaku kepada empayar gah seantero Nusantara. Roboh hingga sukar dibangunkan semula, dan hilanglah Melaka bersama Rajanya. Sudah puas Melayu berjuang, sudah ratusan tahun diusahakan, namun kegemilangan gagal dikembalikan hinggalah kemerdekaan dapat diusahakan.

Kini atas nama merdeka, yang sudah dinikmati 55 tahun tidak lama lagi, maka kita terasa amat megah. Kita terasa sudah cukup hebat sambil mendabik dada. Demokrasi yang kami pinta. Kami tidak mahu diperintah si kuku besi, kami tidak beroleh apa yang sudah orang lain miliki.

Itulah yang dijadikan alasan bagi menghalalkan cara dalam mengatur onar dan angkara. Tentu hasrat mereka ingin memerintah negara, mengambil alih pucuk dan puncak kuasa. Cuma waraskah kita semua melompat dan meracau mengikut gendang yang dipalu mereka tanpa usul periksa, tanpa meneliti fakta dan tanpa bukti nyata.

Kemudian, mulalah terlebih pandai bermadah lantas menolak ketuanan, menolak payungan malah menolak titi dan jambatan. Mahu ditolak pulakah tangga untuk kita naik ke rumah kelak?

Rohingya, malang sungguh nasib anda bila negara kelahiran anda tidak menerima anda seadanya. Bukan sahaja dinafikan hak sebagai warga negara malah hak selaku manusia juga ditolak sebegitu rupa. Hak untuk hidup dan mencari makan selaku manusia biasa yang tidak bersangkut paut dengan politik, bersaing untuk kerusi pemerintahan atau meminta sebarang keistimewaan atau sedikit bantuan tidak pernah dipedulikan.

Lantas mereka menjadi buruan, menjadi pelarian, menjadi mangsa belasahan sehingga ke tahap pembunuhan. Ini tidak menimbulkan sebarang keinsafan kepada kita semua sehingga menjadi terus kufur kepada nikmat dan rahmat yang melimpah ruah selama ini. Hingga mungkin kita menjadikan apa yang sedang kita nikmati ketika ini seolah-olah datang dengan sendiri tanpa sebarang usaha dan pengorbanan generasi sebelum ini.

Kepada mereka yang mendapat perkongsian hasil toleransi selama ini, belajarlah sedar diri. Bukan sentiasa menuding jari, mencaci dan memaki. Fikirlah untung diri jikalau anda di tempat asal yang hakiki. Bukan mengungkit jauh sekali berdengki, tetapi inilah akibatnya bila sejarah tidak dipelajari. Ia tidak lagi diajar di sekolah, anak muda tidak faham erti muafakat, bagi mereka celik mata semua sudah di hadapan mata.

Neraca perlu diperbetulkan semula, ada sesuatu yang tidak kena sehingga permintaan sudah di peringkat mengada-ada dan keterlaluan. Kita perlu membuat penilaian dan memberikan ganjaran yang sesuai dan kena pada tempatnya. Dengan kata lain, kalau rakyat diibaratkan sebagai anak-anak sudah tentu hadiah hanya diberikan kepada mereka yang baik, yang berjaya dan bukan sebaliknya.

Apa guna hanya kita yang memegang teguh pada janji sedangkan orang lain memanipulasikannya secara berterangan di hadapan mata kita.

Kata rakyat jelata, buat baik berpada-pada, tapi rakan kongsi khianat kita masih ketawa dan mereka terus bersandiwara. Dapat lebih daripada yang sepatutnya, kita sahaja yang berkorban dan dikorban dan akhirnya tentulah penyokong menjadi bosan.

Malaysia dan Rohingya, mungkin ketika ini di kedudukan yang berbeza. Tetapi hidup ini umpama roda. Kalau tersilap percaturan tentu kita akan binasa.

Hanya masa yang bakal menentukannya atau kita biarkan sahaja dan tutup mata, tutup telinga dan tutup minda. Kita peduli apa, hati puas, biarlah semua merasa. Tuding saja jari sini dan sana, salahkan orang lain.

Terima Kasih Kerana Sudi Membaca

1 comment:

Jeffry said...

ANUWAR TAK RISAU BROO..DIA DAH ADA DUIT BYK..BILE NEGARA TERLUNGKUP DIA BLEY CABUT LARI BILE2 MASE..MASE TU TAU LER NASIB ORG MELAYU YG UNDI DIA HUHUHUHU