Geng Bas Sekolah

June 22, 2011

Umat Islam Tidak Bersatu Diakhir Zaman


Semalam aku tengok rencana berkaitan dengan Korea Utara dan juga kekejaman Kim Jong il. Kalau dilihat kekejaman Korea Utara berbanding Afganistan, Iraq dan Libya aku rasa Korea Utara lebih kejam. Mengapa aku cakap macam tu, sebabnya Korea Utara langsung tak benarkan rakyatnya keluar berhijrah walaupun rakyatnya hidup susah.

Sedangkan Afganistan Iraq dan Libya tidak mengenakan sekatan kepada rakyatnya untuk terus tinggal ataupun keluar. Malah negara islam ini miskin kerana ianya dikenakan sekatan oleh PBB yang diketuai oleh yahudi. Lainlah Korea Utara yang miskin kerana masih berpegang kepada ekonomi tertutup.

Tapi kenapa Amerika tidak menyerang Korea Utara seperti dia menyerang negara islam? Sebabnya ada dua. Pertama memang niat yahudi zionis untuk melenyapkan negara islam. Yang kedua kerana orang islam sendiri tidak bersatu.

Walaupun Korea Utara zalim tetapi Amerika dan negara barat langsung tidak berani bertindak. Semuanya kerana negara blok komunis seperti China dan Rusia bersatu menyokong Korea Utara. Sedangkan negara islam tidak bersatu dan tidak menyokong antara satu sama lain. Cuba negara islam sebulat suara dan bersatu menekan Amerika. Sudah pasti Amerika tidak berani menyerang mana mana negara islam.

Begitu juga di Malaysia. Umat islam sudah berpecahbelah. Kerana itulah ada cina dan keling yang berani mengambil kesempatan diatas kesempitan. Bayangkan umat islam bersatu tak kiralah masih wujud dua parti seperti PAS atau UMNO. Jika orang PAS dan UMNO sebulat suara didalam satu perkara, jangankan DAP, MIC dan MCA juga tak berani berbunyi.

Ingat orang islam adalah yang terbesar dalam Malaysia. Bayangkan jika semua bersatu. Kaum lain tak akan berani berbunyi punyalah. Tapi disebabkan umat islam berpecah, dua ekor kafir ni Lim Kit Siang dan Ambiga dapat mengambil kesempatan. Yang rugi dan bodoh akhirnya adalah umat islam itu sendiri.

Daripada Sauban, katanya, Nabi Muhammad bersabda bermaksud: “Hampir seluruh umat manusia bersatu menghancurkan kamu seperti orang yang sedang lapar menghadapi makanan. Mereka bertanya: “Apakah kita sedikit pada masa itu wahai Rasulullah?”
Jawab Baginda: “Malah kamu ramai, tetapi kamu laksana buih air bah. Dalam pada itu hati mereka tidak ada rasa segan terhadap kamu dan dalam hati kamu sendiri tumbuh penyakit watan.”
Mereka bertanya : “Apa yang dimaksudkan dengan penyakit watan itu wahai Rasulullah?
Jawab Baginda : “Maksudnya adalah dalam hati kamu bertakhta perasaan cinta dan takut mati.” 
(Hadis riwayat Al-Imam Abu Daud).

Terima Kasih Kerana Sudi Membaca

2 comments:

ajai62 said...

Assalam Bro

Membesar dan terdidik dizaman Tun M.. Rindu dengan suasana kedamaian dizaman pemerintahan beliau... Kenapa pemimpin Melayu sekarang macam badut bapuk yang terkejar-kejar undi pendatang ni...?

Anonymous said...

sakai arr BN!!! Bodoh barua bacul!!!